Buka menu utama

VOLUME XIXSunting

Memuat Rentang Waktu Tiga Setengah Tahun.

Dari Keberangkatan Orang Yahudi dari Babilon sampai Fadus, Prokurator Romawi.

BAB 1Sunting

BAB 2Sunting

BAB 3Sunting

BAB 4Sunting

BAB 5Sunting

Bagaimana Claudius Memulihkan kepada Agrippa Kerajaan-kerajaan Kakeknya dan Menambahi Daerah Kekuasaannya; Dan Bagaimana Ia Mempublikasikan Suatu Edik Untuknya.

1. MAKA ketika Claudius telah menyingkirkan semua tentara yang ia curigai, yang dilakukannya segera, ia mempublikasikan suatu edik, dan di dalamnya ia mengkonfirmasi kerajaan itu kepada Agripa apa yang telah diberikan oleh Caius kepadanya, dan di dalamnya ia memuji-muji raja itu. Ia juga membuat semua tambahan atasnya semua negeri yang pernah diperintah oleh Herodes, kakeknya, yaitu, Yudea dan Samaria; dan ini ia pulihkan kepadanya sebagai penghormatan untuk keluarganya. Tetapi Abila milik Lisanias, dan semua yang terletak di Gunung Libanus, ia anugerahkan kepadanya, dari wilayahnya sendiri. Ia juga membentuk liga dengan Agripa ini, mengkonfirmasi dengan sumpah, di tengah-tengah forum, di kota Roma: ia juga mengambil dari Antiochus kerajaan yang dimilikinya, tetapi memberinya bagian tertentu Kilikia dan Kommagena: ia juga membebaskan Alexander Lysimachus, alabarch itu, yang pernah menjadi teman lamanya, dan pengurus ibunya Antonia, tetapi telah dipenjarakan oleh Caius, yang putranya [Marcus] menikahi Bernice, putri Agripa. Tetapi ketika Marcus, putra Alexander, mati, yang telah menikahinya ketika ia masih perawan, Agripa memberikannya dalam pernikahan kepada saudara laki-lakinya Herod, dan meminta untuknya dari Claudius kerajaan Khalkis.

BAB 6Sunting

BAB 7Sunting

BAB 8Sunting

Apa tindakan-tindakan lain yang dilakukan oleh Agripa sampai kematiannya; dan cara matinya.

2. Dan ketika Agripa sudah memerintah tiga tahun di seluruh Yudea, ia datang ke kota Kaisarea, yang dulunya disebut "Strato's Tower" ("Menara Strato"); dan di sana ia mempertontonkan pertunjukan untuk menghormati Kaisar, karena diberitahukan kepadanya bahwa ada suatu festival yang dirayakan untuk membuat sumpah bagi keselamatannya.

...

Pada hari kedua pertunjukan itu ia mengenakan pakaian yang dibuat seluruhnya dari perak, dan modelnya begitu menawan, dan datang ke teater dini hari pagi itu; pada waktu tersebut perak pada pakaiannya diterangi oleh pantulan cahaya segar matahari padanya, bersinar secara mengejutkan, dan begitu berkilauan sehingga menimbulkan kegentaran bagi mereka yang memandanginya; dan saat itu para pemujanya berteriak, dari satu tempat dan tempat lainnya (meskipun bukan untuk kebaikannya,) bahwa ia adalah seorang dewa; dan mereka menambahkan , "Kiranya engkau bermurah hati pada kami; karena meskipun kami sampai sekarang menghormatimu hanya sebagai seorang manusia, tetapi mulai sekarang kami akan menghargai engkau sebagai lebih tinggi dari sifat fana". Mendengar ini raja tidak menegur, maupun menolak sanjungan yang tidak saleh dari mereka itu. Tetapi ketika ia saat itu melihat ke atas, ia melihat seekor burung hantu hinggap pada suatu tali di atas kepalanya, dan segera memahami bahwa burung ini adalah utusan kabar buruk, karena pernah menjadi utusan kabar baik baginya; dan jatuh ke dalam keluhan berat. Rasa sakit tajam muncul dari dalam perutnya, dan mulai dengan cara yang sangat ganas... Karenanya ia diusung ke dalam istana, dan gosip menjalar ke luar ke segala tempat, bahwa ia pasti akan mati sebentar lagi.

...

Dan ketika ia telah sangat dilemahkan oleh sakit dalam perutnya, ia meninggal, dalam usia lima puluh empat tahun, dan tahun ketujuh pemerintahannya, karena ia memerintah empat tahun di bawah Caius Caesar, tiga tahun darinya atas tetrarki Filipus saja, dan tahun keempat ia memiliki tambahan wilayah bekas milik Herodes; dan ia memerintah, selain itu, tiga tahun dalam masa pemerintahan Claudius Caesar; di mana waktu itu ia memerintah negeri-negeri yang telah disebutkan, dan juga ditambahi Yudea, serta Samaria dan Kaisarea.

...

3. Tetapi sebeum orang banyak diberitahu bahwa Agripa sudah mati, Herodes raja Khalkis, dan Helcias pengurus kudanya, dan sahabat raja, mengutus Aristo, salah satu hamba raja yang paling setia, dan membunuh Silas, yang adalah musuh mereka, seakan-akan dilakukan atas perintah raja.

BAB 9Sunting