Deklarasi Kemerdekaan Israel

 Deklarasi Kemerdekaan Israel

(Deklarasi Pembentukan Negara Israel , 14 Mei 1948 (5 Iyar 5708), adalah pengumuman resmi bahwa negara Yahudi baru, bernama Negara Israel, telah resmi didirikan di Mandat Britania atas Palestina, tanah tempat Kerajaan Israel dan Kerajaan Yehuda pernah berada)

Tanah Israel adalah tempat kelahiran orang-orang Yahudi. Di sini identitas spiritual, agama dan politik mereka dibentuk. Di sini mereka pertama-tama mencapai status kenegaraan, menciptakan nilai-nilai budaya yang memiliki makna nasional dan universal dan memberikan Buku-Buku yang abadi kepada dunia.

Setelah diasingkan secara paksa dari tanah mereka, orang-orang tetap mempercayainya selama penyebaran mereka dan tidak pernah berhenti berdoa dan berharap mereka kembali ke sana dan untuk pemulihan kebebasan politik mereka di sana.

Didorong oleh keterikatan historis dan tradisional ini, orang Yahudi berjuang di setiap generasi berturut-turut untuk membangun kembali diri mereka di tanah air kuno mereka. Dalam beberapa dekade terakhir mereka kembali secara massal. Perintis, pejuang yang kembali (ma'apilim), dan pembela, mereka membuat gurun bermekaran, menghidupkan kembali bahasa Ibrani, membangun desa dan kota, dan menciptakan komunitas yang berkembang yang mengendalikan ekonomi dan budayanya sendiri, mencintai perdamaian tetapi tahu bagaimana mempertahankan diri, membawa berkah kemajuan bagi semua penduduk negara, dan bercita-cita menuju kebangsaan yang merdeka.

Pada tahun 5657 (1897), atas panggilan bapak spiritual Negara Yahudi, Theodore Herzl, Kongres Zionis Pertama bersidang dan memproklamasikan hak orang-orang Yahudi atas kelahiran kembali nasional di negaranya sendiri.

Hak ini diakui dalam Deklarasi Balfour tanggal 2 November 1917, dan ditegaskan kembali dalam Mandat Liga Bangsa-Bangsa yang, khususnya, memberikan sanksi internasional terhadap hubungan bersejarah antara orang-orang Yahudi dan Eretz-Israel dan kepada hak orang Yahudi untuk membangun kembali Tanah Air Nasionalnya.

Malapetaka yang baru-baru ini menimpa orang-orang Yahudi - pembantaian jutaan orang Yahudi di Eropa - adalah demonstrasi jelas lainnya tentang urgensi penyelesaian masalah tunawisma dengan mendirikan kembali Negara Yahudi di Eretz-Israel, yang akan membuka gerbang tanah air seluas-luasnya bagi setiap orang Yahudi dan menganugerahkan kepada orang-orang Yahudi status sebagai anggota komunitas bangsa-bangsa yang memiliki hak istimewa.

Orang-orang yang selamat dari bencana Nazi di Eropa, serta orang-orang Yahudi dari bagian lain dunia, terus bermigrasi ke Eretz-Israel, tidak gentar oleh kesulitan, pembatasan, dan bahaya, dan tidak pernah berhenti untuk menegaskan hak mereka atas kehidupan yang bermartabat, bebas dan kerja keras yang jujur di tanah air nasional mereka.

Dalam Perang Dunia Kedua, komunitas Yahudi di negara ini berkontribusi penuh dalam perjuangan bangsa-bangsa yang mencintai kebebasan dan cinta damai melawan kekuatan kejahatan Nazi dan, dengan darah prajurit dan upaya perangnya, memperoleh hak tersebut untuk diperhitungkan di antara orang-orang yang mendirikan Perserikatan Bangsa-Bangsa.

Pada tanggal 29 November 1947, Majelis Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa mengeluarkan resolusi yang menyerukan pembentukan Negara Yahudi di Eretz-Israel; Majelis Umum meminta penduduk Eretz-Israel untuk mengambil langkah-langkah yang diperlukan di pihak mereka untuk melaksanakan resolusi itu. Pengakuan oleh Perserikatan Bangsa-Bangsa atas hak orang-orang Yahudi untuk mendirikan Negara mereka tidak dapat dibatalkan.

Hak ini adalah hak alami orang-orang Yahudi untuk menjadi tuan atas nasib mereka sendiri, seperti semua bangsa lain, di Negara berdaulat mereka sendiri.

Dengan demikian para anggota dan perwakilan kaum Yahudi Palestina dan gerakan Zionis berkumpul di sini pada hari berakhirnya Mandat Inggris atas Eretz-Yisra'el dan, berdasarkan hak alam dan sejarah kami dan atas kekuatan resolusi Sidang Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa, DENGAN INI MENYATAKAN PEMBENTUKAN NEGARA YAHUDI DI ERETZ-YISRAEL, DIKENAL SEBAGAI NEGARA ISRAEL.

KAMI MENYATAKAN bahwa, mulai dari saat pengakhiran Mandat malam ini, malam Sabat, 6 Iyar, 5708 (15 Mei 1948), hingga pembentukan otoritas reguler Negara yang terpilih sesuai dengan Konstitusi yang akan diadopsi oleh Majelis Konstituante Terpilih selambat-lambatnya tanggal 1 Oktober 1948, Dewan Rakyat akan bertindak sebagai Dewan Sementara Negara, dan organ eksekutifnya, Pemerintahan Rakyat, akan menjadi Pemerintahan Sementara dari Negara Yahudi, untuk disebut "Negara Israel " .

NEGARA ISRAEL akan terbuka untuk imigrasi Yahudi dan Pengumpulan Orang-Orang buangan ; ia akan mendorong perkembangan negara untuk kepentingan semua penduduknya; ia akan didasarkan pada kebebasan, keadilan dan perdamaian seperti yang dibayangkan oleh para nabi Israel; ia akan memastikan kesetaraan hak sosial dan politik bagi semua penduduknya tanpa memandang agama, ras atau jenis kelamin; ia akan menjamin kebebasan beragama, hati nurani, bahasa, pendidikan dan budaya; ia akan melindungi Tempat-Tempat Suci semua agama; dan ia akan setia pada prinsip-prinsip Piagam Perserikatan Bangsa-Bangsa.

NEGARA ISRAEL bersiap untuk bekerja sama dengan badan-badan dan perwakilan Perserikatan Bangsa-Bangsa dalam melaksanakan resolusi Sidang Umum tanggal 29 November 1947, dan akan mengambil langkah-langkah untuk mewujudkan persatuan ekonomi seluruh Eretz-Israel.

KAMI MENYERUKAN kepada Perserikatan Bangsa-Bangsa untuk membantu orang-orang Yahudi dalam membangun negaranya dan untuk menerima Negara Israel ke dalam komunitas bangsa-bangsa.

KAMI MENYERUKAN - di tengah-tengah serangan gencar yang dilakukan terhadap kami selama berbulan-bulan - kepada penduduk Arab di Negara Israel untuk menjaga perdamaian dan berpartisipasi dalam pembangunan Negara atas dasar kewarganegaraan penuh dan setara serta perwakilan yang layak di semua lembaga sementara dan permanennya.

KAMI mengulurkan tangan kami ke semua negara tetangga dan masyarakat mereka dalam menawarkan perdamaian dan tetangga yang baik, dan mengimbau mereka untuk membangun ikatan kerja sama dan saling membantu dengan orang-orang Yahudi yang berdaulat yang menetap di tanahnya sendiri. Negara Israel siap untuk melakukan bagiannya dalam upaya bersama untuk kemajuan seluruh Timur Tengah.

KAMI MENYERUKAN orang-orang Yahudi di seluruh Diaspora untuk mengumpulkan orang-orang Yahudi di Eretz-Israel dalam tugas-tugas imigrasi dan membina dan untuk mendukung mereka dalam perjuangan besar untuk mewujudkan impian kuno - penebusan Israel.

MENEMPATKAN KEPERCAYAAN KAMI DALAM KEKUATAN ISRAEL *, KAMI MEMPERBAIKI TANDA TANGAN KAMI PADA PROKLAMASI INI PADA SESI DEWAN SEMENTARA NEGARA INI, DI TANAH NEGARA, DI KOTA TEL-AVIV, PADA MALAM SABAT INI, HARI KE-5 IYAR, 5708 (14 MEI 1948).

David Ben-Gurion, Daniel Auster, Mordekhai Bentov, Yitzchak Ben Zvi, Eliyahu Berligne, Fritz Bernstein, Rabbi Wolf Gold, Meir Grabovsky, Yitzchak Gruenbaum, Dr. Abraham Granovsky, Eliyahu Dobkin, Meir Wilner-Kovner, Zerach Wahrhaftig, Herzl Vardi, Rachel Cohen, Rabbi Kalman Kahana, Saadia Kobashi, Rabbi Yitzchak Meir Levin, Meir David Loewenstein, Zvi Luria, Golda Myerson, Nachum Nir, Zvi Segal, Rabbi Yehuda Leib Hacohen Fishman, David Zvi Pinkas, Aharon Zisling, Moshe Kolodny, Eliezer Kaplan, Abraham Katznelson, Felix Rosenblueth, David Remez, Berl Repetur, Mordekhai Shattner, Ben Zion Sternberg, Bekhor Shitreet , Moshe Shapira , Moshe Shertok.

  • Diterbitkan dalam Berita Resmi, No. 1 dari tanggal 5, Iyar, 5708 (14 Mei 1948)
  • Catatan Penerjemah: * The Strength of Israel (Hebrew: צור ישראל tzur yisra'el , Lit. "The Rock of Israel" atau "The Fortress of Israel") - Juga salah satu gelar Tuhan. Ketidakjelasan dalam memilih istilah ini disengaja. [Ami Isseroff menambahkan - Secara harfiah itu berarti "Batu Israel." Menurut Tom Segev dalam The First Israelis Istilah tersebut dipilih untuk memenuhi permintaan perwakilan partai agama Moshe Shapira, bahwa "Penguasa Israel" harus disebutkan dalam deklarasi, sementara pada saat yang sama memenuhi keberatan dari partai sayap kiri MAPAM bahwa "Tuhan Israel" harus tidak disebutkan dalam deklarasi. Ben Gurion mengatakan dia bisa mengikuti rumusan itu, membiarkan deklarasi itu disetujui sebelum Sabat dan sebelum Inggris meninggalkan negara itu.[1]